HP Samsung Galaxy S21 5G: Flagship kini Resmi Dirilis

Di antara sekian banyak smartphone flagship yang ada di Indonesia saat ini, terdapat sedikit pilihan bagi mereka yang menginginkan perangkat tangguh dengan performa dan fitur kamera terbaik. Akhirnya, Samsung Galaxy S21 5G datang ke Indonesia setelah varian Plus dan Ultra lebih awal dibuka.

Bisa dikatakan keberadaannya adalah menghirup udara segar, terutama bagi mereka yang mencari pionir berbadan kecil. Harganya pun sangat masuk akal, bahkan lebih murah dari generasi sebelumnya jika membelinya pada obral pertama. Ya, ada yang “subtraktif” dari seri sebelumnya, meski menurut saya masih oke.

Setelah seminggu menggunakan Galaxy S21 sebagai daily driver, mungkin smartphone ini bisa jadi pilihan terbaik bagi pecinta gadget. Bukan di kategori yang sama, tapi kesan saya terhadap Samsung Galaxy S21 5G lebih menyenangkan dari Galaxy S20 Ultra kemarin. mengapa demikian? Berikut ulasan lengkapnya.
desain
Sudah lama sekali saya tidak memiliki smartphone sekecil itu di tangan, termasuk flagshipnya. Akhirnya, iPhone 7, merupakan andalan lama, sebelum akhirnya dia memutuskan untuk mengupgrade ke iPhone dengan “pony.” Jadi saya berharap bisa mencoba versi standar Galaxy S21 ini.
Dengan ketebalan 7.9 mm dan berat hanya 170 gram, nyatanya Samsung memilih menggunakan polycarbonate di bagian belakang sedangkan dua rantai lainnya sudah menggunakan kaca. Tapi Samsung cukup besar untuk terasa di tangan atau terasa seperti kaca saat digenggam. Hampir tidak ada perbedaan.

Dan alasan Samsung adalah karena konsumen ingin menjadi ringan saat membawa smartphone berukuran kecil. Alasan lainnya adalah agar dapat menawarkan lebih banyak pilihan warna. Phantom Grey, Phantom White, Phantom Pink dan Ghost Purple. Menurut pendapat saya, ungu hantu ini sangat netral, tidak terlalu feminin dan tidak terlalu berkilau – lebih terlihat seperti biru muda dalam keadaan tertentu.

Baca Juga :   Oppo Reno5 Smartphone 5G Termurah saat Ini

Kombinasi frame dengan unit kamera emas juga sangat cocok. Ketika saya berbicara tentang mendesain unit kamera baru, saya awalnya ragu. Tetapi ketika saya melihatnya secara langsung, ternyata lebih baik dari yang diharapkan. Tentu saja, sertifikasi IP68 masih tersedia. Untuk bagian ini, ini sempurna untuk saya.

Layar

Layar Galaxy S21 terbilang terpotong dibandingkan seri sebelumnya. Layarnya sekarang datar dan resolusinya juga menurun dari QHD menjadi “hanya” Full HD. Secara pribadi, saya merasa lebih nyaman menavigasi layar panel datar dan dari segi resolusi masih terlihat sangat tajam, terutama mengingat ukurannya yang kecil.

Dengan ukuran 6,2 inci, keempat tepinya sangat tipis dan simetris, membuatnya tampak lebih kecil di tangan. Gunakan panel Dynamic AMOLED 2X, refresh rate bisa mencapai 120Hz. Ini dilapisi dengan Gorilla Glass Victus dan dapat menyala hingga 1.300 nits, yang jauh lebih terang dari S20 sebelumnya.

Kualitas lukisannya tentu saja kelas satu. Resolusi, yang turun dari generasi sebelumnya, tidak menjadi masalah bagi saya karena saya juga menggunakan Full HD saat meninjau Galaxy S20 Ultra dan Note20 Ultra. Masih terlihat tajam dan dapat menghemat daya, apalagi dengan dukungan adaptive refresh rate.

Kamera Samsung Galaxy S21 5G

Saya telah mengkonfirmasi dengan Samsung mengenai tiga sensor kamera yang digunakan pada Galaxy S21. Dan seperti yang diharapkan, ketiganya menggunakan jenis sensor yang sama persis dari seri sebelumnya. 12MP 1: 1,8 piksel ganda dengan OIS, sudut lebar 12MP 1: 2.2 dan lensa telefoto 64MP 1: 2.0 dengan zoom hybrid 3x. Namun, bukan berarti tidak ada perbaikan.

Sama seperti Google Pixel yang menggunakan sensor yang sama selama beberapa generasi, kualitas foto dan video juga meningkat berkat Image Signal Processor (ISP) yang didukung chipset terbaru dan bantuan AI. Itu bisa dilihat dari foto dan video yang diproduksi oleh Galaxy S21. Dapat menghasilkan gambar berkualitas tinggi dalam kondisi apapun.

Baca Juga :   3 HP Vivo Ini Sudah Bisa Jaringan 5G di Indonesia

Sensor utama dapat menghasilkan gambar yang tajam dengan reproduksi warna yang baik. Keuntungan tidak menggunakan sensor 108MP seperti Ultra Series adalah dapat fokus lebih cepat dan area fokus lebih besar. Sayangnya, sensor sudut ultra lebar tidak dilengkapi dengan autofokus.

Sensor jarak sudah lebih …
Meski tanpa sensor kedalaman khusus, pemisahan objek dan latar belakang dari foto potret sangat baik, menurut saya lebih dekat ke piksel. Untuk perekaman video, hingga 8K 24fps atau 4K 30fps dapat direkam pada semua sensor kamera. Jadi saat merekam video, Anda bisa dengan leluasa beralih dari tiga sensor belakang ke kamera depan.

Samsung menawarkan mode tampilan keluaran untuk merekam video dari dua sisi kamera dan memberi tahu pengguna tentang sudut pandang (PoV) dari masing-masing sensor sehingga ia mengetahui adegan yang tepat dari setiap sensor sebelum memutuskan untuk beralih. Mode pengambilan gambar tunggal juga dapat merekam lebih banyak konten selama 5 hingga 15 detik.

Fitur

 

Antarmuka pengguna berbasis Android 11 3.1 di Galaxy S21 terlihat lebih kompleks dan sederhana. Saat pertama kali menemukan layar utama, saya langsung terkejut saat menggeser ke kanan. Di sebelah kiri sekarang adalah opsi default dari Google Discover, yang sebelumnya menggunakan umpan pribadi Samsung. Tombol daya tidak harus menjadi pintasan untuk Bixby.

Sisanya agak mirip dengan UI sebelumnya. Yang ingin saya sebutkan di sini adalah kualitas pengeras suara, yang nyaring dan jernih meski dimensinya kecil dan getaran motornya juga akurat dan konsisten. Dan yang menjadi bintang bagi saya, meski tidak terlalu unggul, adalah sensor sidik jari yang ada di dalamnya.

Gunakan Qualcomm generasi kedua untuk membuat sensor lebih besar dan lebih responsif. Dengan jemari saya yang berkeringat, tingkat keberhasilan telah meningkat secara signifikan pada flagship Samsung dibandingkan tahun lalu. Rasanya juga lebih cepat, meski tidak seketika seperti Realm atau OPPO.

Baca Juga :   Spesifikasi Samsung Galaxy A32 5G Lengkap Dengan Harga

Performa

Seri Galaxy S21 resmi Indonesia masih dikirimkan dengan Exynos 2100 5nm. Chipset ini memiliki arsitektur CPU yang mirip dengan Snapdragon 888, dikenal juga sebagai 1-core, 3-core, dan 4-core yang lebih cepat serta lebih hemat energi. RAM sebesar 8 GB dengan opsi penyimpanan 128/256 GB tanpa slot kartu microSD.

Tentu saja kinerja Samsung Galaxy S21 5G sangat cepat. Selain itu, membuka aplikasi dan multitasking dengan tampilan full HD serta user interface yang terlihat benar-benar sempurna bukanlah masalah sama sekali. Secara keseluruhan, bagian di sekitar kamera belakang terasa sangat hangat, terutama saat akses ke kameranya intens. Ini tidak mengganggu, tetapi Anda akan merasakannya tanpa masalah tambahan.

Baterai

Karena dimensinya yang kecil, kapasitas baterai Samsung Galaxy S21 5G tentunya lebih nyaman. 4000 mAh, mendukung pengisian cepat 25 watt melalui kabel dan nirkabel 15 watt. Standar pengisian ekspres bukan yang tercepat di antara …

Kesimpulan

Inilah smartphone Android kompak terbaik di awal tahun 2020. Harganya juga relatif murah, apalagi saat konsumen membelinya pada masa promosi pertama, dengan bonus yang jika dihitung lebih murah dari Galaxy S20 FE.
Selama Anda dapat menerima beberapa kekurangan seperti: B. Kurangnya slot kartu microSD dan daya tahan baterai yang mudah dilepas. Peralatan sekarang lebih sederhana, tanpa headphone dan headphone pengisian daya. Galaxy S21 bisa menjadi alternatif bagi pecinta gadget yang menginginkan ponsel flagship Samsung dengan harga termurah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *